Apakah Yang Menjadi Tujuan Hidup Kita ?

Tujuan Hidup Kita adalah Kebahagian Di Dunya dan Masuk Syurga di Akhirat Jalannya adalah Mengenal Islam dan Menjadi Muslim/ah Yang Taqwa

Jika bukan, maka silahkan tinggalkan situs ini, namun jika anda ingin lebih banyak tahu tentang apa itu Islam, maka silahkan lanjutkan membaca

Kata “Muslim” berarti orang yang tunduk kepada kehendak Allah, Tuhan pencipta segalanya di langit dan bumi, tanpa memandang ras, kebangsaan atau latar belakang etnis. Menjadi seorang Muslim adalah proses yang sederhana dan mudah yang tidak memerlukan pra-syarat. dapat dengan bersyahadat sendirian dengan melakukannya di hadapan orang lain.

Jika seseorang memiliki keinginan yang nyata untuk menjadi seorang Muslim dan memiliki keyakinan penuh dan keyakinan yang kuat bahwa Islam adalah agama yang benar dari Allah, maka, semua orang perlu lakukan adalah mengucapkan “Syahadat”, kesaksian iman, tanpa penundaan lebih lanjut. “Syahadat” adalah yang pertama dan yang paling penting dari lima rukun Islam.

Dengan pengucapan kesaksian ini, atau “Syahadat”, dengan keyakinan yang tulus dan keyakinan, seseorang memasuki bingkai Islam.
Setelah memasuki bingkai Islam murni untuk hanya tujuan kepada Allah saja, semua dosa seseorang sebelumnya diampuni insyaaAllah, dan seseorang mulai hidup baru. Nabi berkata kepada orang yang telah menempatkan kondisi pada Nabi dalam menerima Islam bahwa Allah akan mengampuni dosa-dosanya:

“Tidak tahukah kamu, bahwa menerima Islam menghancurkan segala dosa yang datang sebelum itu (syahadat)?” (Shahih Muslim)

Ketika seseorang menerima Islam, mereka pada dasarnya bertobat dari cara dan keyakinan hidup mereka sebelumnya. Orang tidak perlu terbebani oleh dosa-dosa yang dilakukan sebelum penerimaan mereka. dimana catatan seseorang adalah bersih, dan seolah-olah ia baru lahir dari rahim ibunya. setelah itu, dia harus mencoba sebisa mungkin untuk menyimpan catatan nya agar tetap bersih dari dosa dan berusaha untuk melakukan banyak perbuatan baik sebanyak mungkin.

dalam Al – Quran dan hadits (perkataan kenabian) keduanya menekankan pentingnya mengikuti Islam. Allah menyatakan:

“… Satu-satunya agama dalam pandangan Allah adalah Islam …” (Quran 03:19)

Dalam ayat lain dari Al-Qur’an, Allah menyatakan:

“Barangsiapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)daripadanya, dan dia di akhirat termasuk orang-orang yang rugi.“(Quran 3:85)

Deklarasi Kesaksian (Syahadat)

Untuk masuk Islam dan menjadi orang Muslim perlu mengucapkan bawah kesaksian dengan keyakinan dan pemahaman maknanya:

Ketika seseorang mengucapkan kesaksian (syahadat) dengan keyakinan, maka ia / dia telah menjadi seorang Muslim. Hal ini dapat dilakukan sendiri jika terpaksa untuk bersegera memantapkan hati dalam Islam, tetapi jauh lebih baik harus dilakukan dengan penasihat melalui saksi dengan kontak kami di kolom pembina mualaf diatas, sehingga kami dapat membantu Anda dalam mengucapkan dengan benar dan untuk membantu Anda dengan pengetahuan dasar yang penting bagi umat Islam baru.

Bagian pertama dari kesaksian terdiri dari kebenaran yang paling penting bahwa Allah mewahyukan kepada manusia: bahwa tidak ada ilahi atau layak disembah kecuali Allah SWT. Allah menyatakan dalam Al-Qur’an:

“ Dan Kami tidak mengutus seorang rasulpun sebelum kamu melainkan Kami wahyukan kepadanya: “Bahwasanya tidak ada Tuhan (yang hak) melainkan Aku, maka sembahlah olehmu sekalian akan Aku” (Quran 21:25)

Ini menyampaikan bahwa semua bentuk ibadah, apakah itu shalat, puasa, memohon, mencari perlindungan di, dan menawarkan binatang sebagai korban, harus diarahkan kepada Allah dan Allah saja. Mengarahkan segala bentuk ibadah kepada selain Allah (apakah itu malaikat, rasul, Yesus, Muhammad, suci, berhala, matahari, bulan, pohon) dipandang sebagai kontradiksi dengan pesan fundamental Islam, dan itu adalah dosa yang tidak terampuni kecuali bertobat dari sebelum meninggal. Semua bentuk ibadah harus ditujukan kepada Allah saja, atau lebih banyak dikenal dengan Tauhid.

Ibadah berarti kinerja perbuatan dan perkataan yang menyenangkan Allah, hal-hal yang diperintahkan atau dianjurkan untuk dilakukan, baik oleh tekstual langsung atau dengan analogi. Dengan demikian, ibadah tidak terbatas pada pelaksanaan lima rukun Islam, tetapi juga mencakup setiap aspek kehidupan. Menyediakan makanan untuk keluarga seseorang, dan mengatakan sesuatu yang menyenangkan untuk menghibur seseorang atas juga dianggap ibadah, jika seperti ini dilakukan dengan maksud menyenangkan Tuhan. Ini berarti bahwa, untuk dapat diterima, semua ibadah harus dilakukan dengan tulus untuk Allah saja.

Bagian kedua dari kesaksian berarti bahwa Nabi Muhammad adalah hamba dan utusan pilihan Allah. Ini berarti bahwa satu menaati dan mengikuti perintah Nabi. Satu harus percaya pada apa yang telah ia katakan, praktek ajaran-ajarannya dan menghindari apa yang telah dilarang. Oleh karena itu harus menyembah Tuhan hanya sesuai dengan ajaran-Nya sendiri, untuk semua ajaran Nabi berada di wahyu fakta dan inspirasi disampaikan kepadanya oleh Allah.

Satu harus mencoba untuk membentuk kehidupan dan karakter mereka dan meniru Nabi, karena ia adalah contoh hidup bagi manusia untuk mengikuti. Tuhan berkata:

“Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung.” (Quran 68: 4)

Allah juga me-wahyukan:

“Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (Quran 33:21)

Dia dikirim untuk menerapkan Quran, dalam firman-Nya, perbuatan, peraturan serta semua aspek kehidupan lainnya. Aisha, istri Nabi, ketika ditanya tentang karakter Nabi, menjawab:

“Karakternya adalah tentang Al-Quran.” (As-Suyooti)

Untuk benar-benar mematuhi bagian kedua dari Syahadat adalah untuk mengikuti teladannya di semua lapisan masyarakat. Tuhan berkata:

“Katakanlah (hai Muhammad kepada umat manusia): ‘Jika Anda (benar-benar) mencintai Allah, maka ikutilah aku.'” (Quran 03:31)

Ini juga berarti bahwa Muhammad adalah Nabi Akhir dan Rasul Allah, dan bahwa tidak ada (benar) Nabi bisa datang setelah dia.

“ Katakanlah (Muhammad): “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ” (Quran 33:40)

Semua yang mengaku sebagai nabi atau menerima wahyu setelah Muhammad adalah penipu, dan mengakui mereka akan sama saja dengan kekafiran.

Kami membuka tangan kami untuk menyambut Anda dalam belajar mengenal Islam, mengucapkan selamat kepada Anda untuk keputusan Anda, dan akan mencoba untuk membantu Anda dengan cara apapun yang kami bisa.

Wassalaamua'laikum

___________________________________________________________________________________________________________________________________________

Mualaf Center Indonesia Regional Jawa Barat (Informasi Islam Bagi Non Muslim),

Konsultasi, Syahadat dan Pendidikan Setelah Syahadat

Dengan banyaknya pertanyaan dari para calon mualaf, membuat kami harus merangkum dan melakukan klasifikasi pertanyaan apa yang paling sering ditanyakan, maka berikut kami coba urai pertanyaan yang biasanya muncul pada saat melakukan registrasi mualaf:

  1. Apa saja persyaratan yang harus dilengkapi untuk calon mualaf?
    • Jawab: silahkan mengikuti persyaratan standard berikut :
      A. Fotocopy Identitas diri (KTP/SIM/PASPOR)
      B. Surat Baptis Asli
      C. Materai: 2 lembar                                                                                               D. Map 2 buah
  1. Bagaimana kami dapat melakukan registrasi mualaf
    • Jawab: silahkan registrasi dengan mengirimkan datanya ke whatsapp di 081214361768
  1. Berapa lama pengurusan dokumen untuk mualaf?
    • Jawab: untuk proses dokumen:
      1. WNA / foreigner, pengurusan dokumen antara hari 5 kerja
      2. WNI, pengurusan dokumen antara 1 hari kerja
  2. Bagaimana dengan fotonya:
    • Jawab: foto bebas asalkan sopan, boleh mengenakan kerudung ataupun tidak, harus berlatar belakang flat dan bukan area terbuka, foto bisa dilakukan selfie menggunakan kamera pada handphone anda
  3. Berapa biaya untuk pengurusan dokumen?
    • Jawab: GRATIS / FREE, silahkan jika mau infaq / sedekah
  4. Jika mau infaq kemana?
    • Jawab: silahkan ke: Bank : Mandiri Syariah No. 7331111117 atas nama: Yayasan MCI Jawa Barat
  5. Apakah perlu di khitan sebelum syahadat?
    • Jawab: tidak ada keharusan khitan sebelum syahadat, kecuali dengan alasan medis, karena khitan untuk seorang muslim adalah wajib sesuai perintah Rasulullah, dan sebaiknya dikerjakan setelah dia beriman Islam, karena semua hukum Islam diberlakukan kepada hanya mereka yg telah beriman Islam, maka artinya bersyahadat dahulu baru khitan, wallahua’lam
  6. Bagaimana proses mualaf jika berada di luar negri?
    • Jawab: bisa melakukannya dengan video call, atau video syahadat dan dikirimkan ke kami dengan whatsapp, dan melengkapi dokumen mualaf seperti diatas
  7.  Jika ada suami istri yang mualaf bersamaan atau tidak dalam waktu yang bersamaan, namun mereka sudah menikah di agama lamanya, apakah perlu menikah lagi?
    • Jawab: tidak perlu ijab dan qabul lagi, namun perlu untuk mendaftarkannya ke KUA terdekat dengan membawa akta pernikahan catatan sipil agar dicatat oleh KUA setempat
  8. Jika ada yang mau ditanyakan, kemana saya harus menghubungi?
    • Jawab: silahkan buka halaman mualafjawabarat.com atau whatsapp / sms ke nomor 081214361768 (Koh Ustadz Irwan Tjio)

Jadwal Sholat

Donasi Dakwah

Mandiri syariah

Mandiri syariah

No Rek: 7331111117
a/n yayasan MCI jawa barat

Who's Online

We have 41 guests and no members online